Stabilcoins

Stablecoins – koin dan token cryptocurrency yang direka untuk mengekalkan harga yang stabil – telah wujud selama beberapa tahun sekarang. Biasanya, stablecoin terikat dengan nilai mata wang fiat yang popular seperti dolar AS.

Pada masa pergolakan ketika pasaran merosot, koin stabil secara historis pada umumnya berjaya mengekalkan nilai mereka. Sebaliknya, ketika pasaran sedang berkembang pesat, stablecoin tidak melihat pergerakan harga yang meningkat mengikut reka bentuk.

Tetapi dengan salah satu tarikan utama cryptocurrency yang benar-benar tidak jelas, iaitu trend harga jangka panjang yang bergerak ke atas, mengapa ada yang berminat dengan stablecoin?

Walaupun aset-aset ini menjadi popular baru-baru ini, adakah mereka mempunyai masa depan dalam jangka panjang, atau apakah itu hanya mode yang lewat? Sertailah kami semasa kami mengkaji sama ada stablecoin penting untuk cryptocurrency dalam jangka masa panjang.

Stabilcoins

Mencapai Kestabilan

Perkara pertama yang perlu kita fahami adalah bagaimana duit syiling ini mengekalkan harga tetap mereka. Masing-masing sedikit berbeza dalam cara mereka beroperasi tetapi ada dua kaedah utama yang digunakan oleh kebanyakan aset.

Yang pertama dan paling mudah difahami adalah model simpanan tunai. Berdasarkan rancangan ini, kumpulan pusat, syarikat, atau organisasi nirlaba akan mengaku memiliki simpanan mata wang fiat nasional dalam akaun mereka. Untuk setiap duit syiling yang dikeluarkan, kumpulan yang membuatnya akan menuntut bahawa masing-masing disokong sepenuhnya oleh jumlah mata wang fiat yang setara.

Dalam beberapa kes, pengendali projek mungkin menawarkan untuk memperdagangkan koin stabil untuk mata wang fiat berdasarkan permintaan. Jenis reka bentuk ini mengingatkan pada idea klasik standard emas, di mana wang kertas akan diperdagangkan untuk emas berdasarkan permintaan. Tetapi bukannya emas, projek-projek ini bergantung pada mata wang negara yang nilainya juga boleh naik dan turun bergantung pada pergerakan dan trend ekonomi di peringkat global.

Model kedua yang paling umum agak rumit dan bergantung pada kontrak pintar yang bertindak secara automatik untuk memberi insentif kepada individu untuk memperdagangkan aset sedemikian rupa sehingga harganya stabil. Reka bentuk di sebalik jenis sistem ini sangat rumit, namun ia berada di luar ruang lingkup artikel ini. Tidak perlu dikatakan, sistem ini bergantung pada kaedah teknikal untuk memanipulasi insentif.

Siapa yang Menggunakan Stablecoins Sekarang?

Oleh kerana stablecoin kini cukup popular, satu persoalan yang jelas untuk ditanya ialah siapa yang menggunakannya, dan mengapa?

Walaupun ini sukar untuk disahkan kerana sifat cryptocurrency yang tidak dikenali dan terdesentralisasi secara umum, anggapan umum adalah bahawa stablecoin pada masa ini merupakan kaedah pilihan untuk mengunci keuntungan perdagangan tanpa perlu berinteraksi dengan bank dan mata wang fiat.

Berikut adalah contoh bagaimana ini berfungsi. Katakan bahawa peniaga membeli beberapa bitcoin pada harga $ 5000 dan kemudian menjualnya pada harga $ 8000. Pedagang ini mengesyaki bahawa pasaran akan turun lagi pada bulan berikutnya. Sekiranya mereka hanya memegang bitcoin, mereka dapat melihat kerugian dalam nilai fiat yang setara.

Untuk mengunci permainan ini, mereka mempunyai dua pilihan. Salah satunya ialah menjual bitcoin mereka untuk mata wang fiat, dan yang lain akan menjual bitcoin mereka untuk cryptocurrency lain. Dalam kes ini, stablecoin boleh masuk akal. Sekiranya mereka dapat mengekalkan nilai mereka secara konsisten, menjual aset yang tidak stabil (yang harganya berubah secara berkala) menjadi yang stabil, maka keuntungan anda dapat dilindungi dari pergerakan pasaran.

Tetapi mengapa menggunakan stablecoin dan tidak hanya menjual dengan wang tunai? Yang ini datang untuk kemudahan dan kemudahan akses. Berdagang satu cryptocurrency dengan yang lain adalah proses yang tidak menyakitkan dan sering seketika. Sebaliknya, bank mungkin menghadapi masalah yuran, kelewatan dan masalah lain. Dalam beberapa kes yang melampau, beberapa bank telah diketahui senarai hitam atau larangan akaun yang telah dikesan menjalankan perniagaan dengan pertukaran cryptocurrency, walaupun ini masih agak jarang berlaku.

Terakhir, jika peniaga hipotesis kami memutuskan untuk membeli kembali cryptocurrency, tindakan itu sekali lagi dapat diselesaikan hampir seketika jika kita membeli dari stablecoin dan bukannya dari akaun bank. Dengan akaun bank, kita perlu menunggu ACH, transfer bank, atau transfer bank serupa yang boleh memakan masa beberapa hari atau lebih dan berpotensi datang dengan bayaran.

Baca: Juga: Apa itu Stablecoins? Penyelesaian Polarisasi untuk Volatiliti Cryptocurrency

Bukan Hanya untuk Peniaga

Satu lagi industri yang berkembang dalam bidang cryptocurrency adalah pinjaman yang disokong oleh crypto. Satu pembekal, Nexo, menawarkan pinjaman yang pada dasarnya disokong oleh deposit yang dibuat dalam cryptocurrency yang disokong.

Misalnya, anda perlu membeli kereta baru, tetapi sebahagian besar simpanan anda ada di Ether. Anda boleh menjual Ether anda, tetapi ini akan dikenakan cukai keuntungan modal, dan anda mungkin akan hilang sekiranya harga Ether meningkat setelah anda menjual.

Perkhidmatan pinjaman kripto membolehkan orang ramai menyimpan cryptocurrency dan menerima mata wang fiat dengan kadar faedah yang sangat rendah (kerana pinjaman ini disokong sepenuhnya oleh deposit anda, yang bermaksud hampir tidak ada risiko bagi pemberi pinjaman). Semasa mengambil pinjaman, Nexo membolehkan peminjam memilih untuk menerima dana dalam bentuk stablecoin.

Sebilangan peminjam mungkin terpaksa menerima pinjaman mereka dalam bentuk koin stabil jika mereka tinggal di negara yang memiliki akses perbankan yang terbatas atau mengalami rintangan lain yang berkaitan dengan perbankan seperti peraturan berlebihan.

Stablecoins dan Gambaran Besar

Sekarang kita mempunyai beberapa latar belakang mengenai apa itu stablecoin dan beberapa contoh siapa yang menggunakannya, kita sekarang perlu bertanya kepada diri kita sendiri: ke mana stablecoin akan pergi, dan apa kesannya terhadap cryptocurrency pada masa akan datang?

Kaedah pertama dan kemungkinan bahawa stablecoin dapat memberi kesan positif terhadap penggunaan cryptocurrency adalah melalui pengguna dan pengguna akhir.

Baru-baru ini, Facebook mengumumkan penundaan pembentukan cryptocurrency stablecoin mereka sendiri yang akan dikaitkan dengan dolar AS, yang kini dikenali sebagai Libra. Idea di sebalik Libra adalah bahawa Facebook ingin menjadikannya secepat dan tanpa rasa sakit untuk menghantar wang seperti menghantar mesej teks.

Oleh kerana nilai Libra tidak berubah dari hari ke hari, ia tidak boleh dianggap sebagai pelaburan dan dengan demikian mungkin dapat mengelakkan sejumlah peraturan kewangan (tetapi ini belum dapat dilihat).

Aplikasi pemindahan wang tunai berasaskan mudah alih seperti Venmo telah berkembang pesat dalam beberapa tahun kebelakangan ini kerana kemudahan dan yuran yang sangat rendah. Adalah wajar untuk meramalkan bahawa Venmo atau yang serupa dapat menggunakan stablecoin di latar belakang, sehingga membatasi interaksi dengan bank dan mengurangkan yuran berikutnya. Mungkin juga perkara ini sudah berlaku dan kita belum mengetahuinya.

Melihat lebih jauh, satu aplikasi futuristik untuk stablecoin terlintas di fikiran. Secara khusus, pertukaran mata wang antarabangsa masih menjadi halangan utama ketika melakukan perniagaan melintasi sempadan negara, atau bahkan hanya melakukan perjalanan ke bahagian lain dunia. Bank dan penukar wang mengenakan bayaran yang besar untuk menukar mata wang sebelum perjalanan. Walaupun kad kredit tidak membenarkan bayaran transaksi antarabangsa, tidak semua orang dapat mengaksesnya kerana kadangkala memerlukan skor kredit yang hebat dan pendapatan tetap.

Anggaplah, sejenak, sejenis aplikasi atau kad pembayaran sejagat telah dibuat yang tidak bergantung pada mata wang fiat, tetapi pada stabilcoin yang sangat cair dan mudah dibeli dan dijual ke dalam dan di luar mata wang tempatan.

Stabilcoin seperti itu akan mengelakkan masalah yang berkaitan dengan turun naik yang dialami oleh bitcoin, sementara memungkinkan untuk penggunaan yang lebih mudah dan aplikasi global yang hampir. Salah satu masalah yang jelas yang harus ditangani adalah bagaimana jaringan berfungsi dari segi biaya transaksi jaringan dan atau jaringan melindungi dirinya dari serangan spam.

Satu kes penggunaan akhir untuk stablecoin yang ingin kita bincangkan di sini adalah potensi penggunaannya sebagai sejenis mata wang rizab. Jumlah syarikat yang menawarkan minat kepada pelanggan yang mendepositkan cryptocurrency dengan mereka semakin meningkat. Syarikat-syarikat ini nampaknya menunjukkan minat yang sangat kuat untuk menerima koin stabil kerana mereka sering memperoleh kadar faedah yang lebih tinggi daripada aset yang lebih mudah berubah seperti Ether dan Litecoin.

Sebagai contoh, pada masa akhbar, Celsius Network menawarkan hampir 11% faedah setiap tahun untuk segelintir stablecoin. Nexo, yang menawarkan perkhidmatan serupa, kini menawarkan faedah 8% untuk 8 stablecoin yang berbeza.

Tidak mungkin untuk mengetahui apakah trend minat tinggi ini akan berterusan ke masa yang akan datang. Tetapi jika berlaku, stablecoin boleh menjadi alternatif baru dan realistik untuk membuat pertaruhan di pasaran saham, atau meninggalkan wang di bank hanya untuk memperoleh lebih sedikit daripada sepeser pun sen pada setiap dolar yang disimpan setiap tahun.

Pemikiran Akhir

Stablecoins telah wujud selama beberapa tahun, yang dalam istilah cryptocurrency hampir beberapa tahun. Walau bagaimanapun, kami masih tidak tahu dengan tepat ke mana kelas aset novel ini atau di mana ia akan membawa kami.

Walau apa pun, jumlah aplikasi yang berpotensi sangat menarik dan kemungkinan aset ini tidak akan hilang dalam masa terdekat.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me