Protes Hong Kon

Fintech tradisional, juga dikenali sebagai teknologi kewangan, telah membawa banyak faedah kepada masyarakat. Ini telah merobohkan banyak sempadan, menurunkan biaya, dan membiarkan perniagaan, kecil dan besar, menjadi lebih efisien.

Namun, ada satu kelemahan dengan ekosistem kewangan digital, mereka rentan terhadap pengawasan oleh firma Silicon Valley dan yang lebih penting lagi, pemerintah. Kami telah melihat isu ini mencengkam anti-Bitcoin dan -crypto China, yang tengah mewujudkan sistem “kredit sosial” yang menggunakan data kewangan, media sosial, dan taktik pemerhatian umum untuk “memberi peringkat” kepada warganegara.

Protes Hong Kon

Imej: Mary Hui di Twitter

Hasilnya, masih banyak yang memilih wang tunai. Ini baru-baru ini ditekankan dalam protes Hong Kong baru-baru ini, di mana penduduk tempatan membatalkan sistem pembayaran digital mereka dengan wang tunai kerana bimbang pengawasan pemerintah, memberikan kes yang kukuh untuk penggunaan dan penggunaan cryptocurrency yang terdesentralisasi seperti Bitcoin.

Protes Hong Kong

Bagi mereka yang tidak menyedari, izinkan Blockonomi memberi anda ringkasan demonstrasi di Hong Kong.

Pertama, bandar ini, wilayah pentadbiran khas China, dahulunya merupakan jajahan Inggeris. Penjajahan ini memberi rasa bebas dan demokrasi di kota pulau itu, tidak seperti yang terdapat di daratan China, yang mengalami kebangkitan komunisme pada akhir pemerintahan Inggeris..

Akibatnya, setelah Inggris menyerahkan kota itu kembali ke China di bawah sistem “dua sistem, satu negara” pada tahun 1997, ada protes. Walaupun para pemimpin China berjanji untuk membiarkan Hong Kong tetap mandiri hingga tahun 2047, banyak yang melihat peristiwa ritual ini sebagai permulaan akhir demokrasi di rantau ini.

Memang, pada tahun-tahun berikutnya, tunjuk perasaan dan rusuhan adalah perkara biasa. Demonstrasi mencapai puncaknya pada tahun 2014, ketika peristiwa yang disebut “Gerakan Payung” atau “Menduduki Hong Kong” terjadi. Semasa acara berbulan-bulan ini, penduduk tempatan, yang kebanyakannya terdiri dari pelajar dan youngun, melakukan demonstrasi menentang campur tangan politik kononnya pemerintah China daratan.

Mereka yang terlibat menuduh Beijing menanam calon anti-demokrasi ke dalam pilihan raya Hong Kong, sambil merugikan parti pro-demokrasi. Gerakan Payung tidak menghasilkan apa-apa, tetapi penunjuk perasaan dan kumpulan aktivis berjanji mereka akan kembali.

Dan mereka kembali pada hari Ahad dan Rabu, ketika ratusan ribu muncul untuk memprotes pelaksanaan RUU ekstradisi yang akan memberi Hong Kong wewenang untuk mengirim penjenayah untuk “kejahatan serius” kembali ke daratan untuk diadili.

Ada yang khuatir hak ini dapat dimanipulasi untuk mengekstradisi penentang Beijing. Sejumlah satu juta orang Hongkong berunjuk rasa pada hari Ahad, menutup bandar, tetapi ketua eksekutif wilayah Carrie Lam tidak berganjak. Oleh itu, protes berlanjutan hingga hari Rabu ketika pengawal selia dijadwalkan untuk membincangkan RUU tersebut. Kali ini, mungkin sebagai akibat kekurangan undang-undang gerakan, lebih sedikit yang menunjukkan, dan banyak yang berusaha menutup wajah mereka.

Mereka yang hadir cuba menyembunyikan identiti mereka sehingga wartawan, yang menyebut aktivis (kebanyakannya berusia belasan atau dua puluhan), memutuskan untuk membuang penggunaan aksesori dan kad fintech mereka, iaitu Kad Octopus, yang membolehkan metro perjalanan dan pembelian barang tertentu (mis. makanan di Mcdonald’s).

Daripada menggunakan Octopus, mereka beratur untuk membeli tiket kertas, yang tidak biasa di bandar. Mereka bimbang polis akan memeriksa log untuk menentukan individu yang terlibat dalam tunjuk perasaan, yang menjadi ganas pada beberapa ketika, dan kemudian bertindak keras.

"Kami takut data kami dijejaki," seorang penunjuk perasaan wanita memberitahu saya.

Dia mengatakan bahawa pembelian tiket ini tidak begitu lazim semasa Pergerakan Payung 2014. Namun, lima tahun kemudian, orang lebih berhati-hati & menyedari.

– Mary Hui (@maryhui) 12 Jun 2019

Bagaimana Bitcoin & Ikat Kripto Dalam?

Ini menimbulkan persoalan – bagaimana kripto dan Bitcoin terikat?

Nah, Bitcoin hanyalah wang tunai digital, dan altcoin cuba meniru ciri itu. Sekiranya dilaksanakan dengan betul dan jika ada protokol yang betul, Bitcoin dapat memberikan pengalaman kewangan peribadi yang mustahil dengan sesuatu seperti PayPal, Visa, atau bahkan sistem Octopus yang digunakan di Hong Kong.

Seperti yang dijelaskan oleh Arthur Hayes dari BitMEX:

“Lebih cepat daripada yang anda fikirkan, wang tunai tidak akan menjadi pilihan untuk privasi, atau untuk perkara lain. Dan rakyat swasta akan menghargai nilai yang ada pada Bitcoin, kerana kemampuan mereka untuk menyimpan dan memindahkan nilai secara diam-diam menguap setelah wang tunai menjadi jalan dodo. “

Tetapi yang lebih penting lagi, banyak yang percaya bahawa cryptocurrency dan teknologi yang berkaitan dapat menghidupkan kembali demokrasi, dan membantu membendung rejim otoriter dan amalan mereka yang dipersoalkan.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me