Permainan Penyelarasan & Teori Permainan Koperasi dalam Cryptocurrency

Teori permainan

Teori permainan secara langsung mengaitkan dengan kerangka asas cryptocurrency yang wujud sebagai rangkaian yang terdesentralisasi. Khususnya, teori permainan koperatif dan kaitannya dengan permainan koordinasi dalam struktur insentif dan berskala sosial rangkaian terdesentralisasi seperti Bitcoin dan Ethereum sangat penting untuk keselamatan dan kelestarian jangka panjang mereka.

Teori permainan

Dalam rangkaian yang terdesentralisasi tanpa otoritas terpusat, kerjasama di antara para pemain diperlukan agar sistem dapat terus bertahan dalam jangka masa panjang. Tetapi bagaimana kerjasama muncul? Selanjutnya, bagaimana anda mengekalkan kerjasama di antara pemain rasional yang didorong oleh kepentingan diri?

Ini adalah persoalan yang telah dianalisis dengan teliti selama bertahun-tahun dan sekarang telah menjadi komponen integral dari pertumbuhan dan fungsi berterusan rangkaian terdesentralisasi yang baru.

#Crypto ExchangeBenefits

1

Binance
Best exchange


VISIT SITE
  • ? The worlds biggest bitcoin exchange and altcoin crypto exchange in the world by volume.
  • Binance provides a crypto wallet for its traders, where they can store their electronic funds.

2

Coinbase
Ideal for newbies


Visit SITE
  • Coinbase is the largest U.S.-based cryptocurrency exchange, trading more than 30 cryptocurrencies.
  • Very high liquidity
  • Extremely simple user interface

3

eToro
Crypto + Trading

VISIT SITE
  • Multi-Asset Platform. Stocks, crypto, indices
  • eToro is the world’s leading social trading platform, with thousands of options for traders and investors.

Kemunculan Kerjasama dalam Sistem Terdesentralisasi

Dalam sistem desentralisasi, tidak ada wewenang terpusat untuk menjatuhkan hukuman atau menguatkuasakan peraturan yang mengatur parameter sistem. Secara semula jadi, sistem yang terdesentralisasi memerlukan beberapa bentuk kerjasama antara para pemain untuk mencapai tidak hanya kesepakatan mengenai keadaan jaringan tetapi juga untuk memastikan keberlanjutan dan pertumbuhan jangka panjang melalui gotong royong.

Namun, ini menjadi sukar kerana pemain dalam sistem biasanya dianggap rasional dan bergantung pada kepentingan diri sendiri sebagai motivasi untuk tindakan mereka. Potensi kerjasama antara pemain dapat timbul apabila setiap pemain dapat saling membantu. Dilema yang wujud adalah ketika memberi pertolongan ini sangat mahal. Oleh itu, mencapai keseimbangan yang tepat diperlukan agar kerjasama dapat berkembang, mewakili keadaan keseimbangan dalam sistem.

Seperti yang dinyatakan oleh David Axelrod dalam bukunya yang terkenal The Evolution of Cooperation, “Gotong royong dapat muncul dalam dunia egois tanpa kendali pusat dengan memulai sekelompok individu yang bergantung pada timbal balik.” Sebelum menyelami kesimpulan ini, penting untuk memahami struktur asas teori permainan koperasi dalam cryptocurrency.

Seperti yang dilihat dalam artikel sebelumnya yang menggariskan contoh klasik permainan jumlah bukan sifar, The Prisoner’s Dilemma, anda dapat melihat bahawa itu adalah kepentingan terbaik kedua tahanan itu agar kedua-duanya tetap diam dan tidak mengetepikan tahanan yang lain (untuk mereka bekerjasama antara satu sama lain).

Dilema Penjara

Dilema Tawanan

#CRYPTO BROKERSBenefits

1

eToro
Best Crypto Broker

VISIT SITE
  • Multi-Asset Platform. Stocks, crypto, indices
  • eToro is the world’s leading social trading platform, with thousands of options for traders and investors.

2

Binance
Cryptocurrency Trading


VISIT SITE
  • ? Your new Favorite App for Cryptocurrency Trading. Buy, sell and trade cryptocurrency on the go
  • Binance provides a crypto wallet for its traders, where they can store their electronic funds.

#BITCOIN CASINOBenefits

1

Bitstarz
Best Crypto Casino

VISIT SITE
  • 2 BTC + 180 free spins First deposit bonus is 152% up to 2 BTC
  • Accepts both fiat currencies and cryptocurrencies

2

Bitcoincasino.io
Fast money transfers


VISIT SITE
  • Six supported cryptocurrencies.
  • 100% up to 0.1 BTC for the first
  • 50% up to 0.1 BTC for the second

Walau bagaimanapun, ini menunjukkan keadaan yang tidak stabil kerana menganggap pemain tidak akan bertindak atas kepentingan diri sendiri dan bahawa mereka dapat berkomunikasi, yang tidak dapat mereka lakukan. Apa yang tidak ditunjukkan oleh contoh ini adalah salah satu aspek yang paling kritikal dan tidak dapat dilihat dalam mengatur rangkaian yang terdesentralisasi seperti Bitcoin, bayangan masa depan.

Walaupun keadaan stabil (Nash Equilibrium) dalam Dilema Prisoner klasik bagi kedua-dua tahanan untuk mengalami kecacatan dalam interaksi satu kali ini, ini bukan penyelesaian yang optimum untuk Dilema Tahanan yang Berterusan. Dilema Prisoner Prisoner mewakili kes di mana senario akan berulang-ulang kali, dan bukan hanya peristiwa satu kali di antara tahanan. Ini mewujudkan pengaruh interaksi rakan sejawat yang akan datang sementara juga membolehkan interaksi masa lalu antara pemain menjadi sangat relevan dengan interaksi masa depan kerana mereka tahu bahawa mereka akan berinteraksi antara satu sama lain berulang kali. Implikasi dari Dilema Tawanan Iterated adalah tumpuan buku Axelrod dan dapat diterapkan pada semua perkara dari politik antarabangsa hingga kerjasama berdasarkan saling timbal balik antara antagonis dalam perang.

Rangkaian Bitcoin

Oleh itu, Bitcoin sebagai rangkaian mewakili kes Dilema Prisoner Prisoner kerana pemain dalam sistem akan terus menggunakan sistem dan berinteraksi antara satu sama lain dalam permainan koordinasi yang bertujuan untuk mengekalkan dan mengamankan rangkaian dalam jangka panjang. Ini disebabkan oleh kos perlombongan yang wujud. Oleh kerana pelombong bertanggungjawab untuk mengamankan rangkaian dan mengesahkan urus niaga, pelaburan mereka dalam perkakasan perlombongan memastikan bahawa mereka (sebahagian besarnya) akan terus menjadi sebahagian daripada sistem dalam jangka masa panjang, mewujudkan bayangan masa depan yang cukup untuk mempengaruhi pengambilan keputusan jangka pendek mereka.

Dengan ganjaran untuk perlombongan berada dalam Bitcoin, insentif lebih jauh akan dilema berulang kerana nilai yang diterima untuk usaha mereka selalu terikat dengan kejayaan jangka panjang rangkaian. Dari ini, saling bekerjasama dapat muncul dan menjadi stabil secara kolektif.

Apa itu Konsensus Nakamoto

Baca: Apa itu Konsensus Nakamoto?

Tujuannya adalah untuk mencapai keadaan keseimbangan yang terkoordinasi antara pemain yang jika tidak dianggap tidak stabil dalam dilema tahanan klasik. Keadaan keseimbangan seperti itu hanya dapat dicapai dengan mekanisme kepolisan diri yang berkesan.

Axelrod sampai pada kesimpulannya bahawa kerjasama berdasarkan timbal balik secara kolektif stabil. Pada dasarnya, ia tidak dapat diserang oleh strategi lain, seperti pembelotan. Keadaan stabil ini dapat dicapai hanya jika bayangan masa depan itu cukup besar untuk mempengaruhi setiap interaksi dan pembelotan oleh pemain dihukum.

Gotong royong antara pemain dalam Bitcoin muncul dengan permulaannya. Pada mulanya profilnya sangat rendah dan diturunkan ke cypherpunks dan peminat yang berminat dengan kes penggunaannya dan memutuskan untuk membantu memudahkan rangkaian. Lebih jauh lagi, pembayaran kerana bertindak jahat pada peringkat awalnya tidak setimpal dengan kosnya. Walaupun pembelotan oleh pelaku jahat dalam jangka pendek mungkin berjaya, sebahagian besar mereka yang terlibat pada peringkat awal dilaburkan dalam kejayaan konsep jangka panjang semata-mata kerana kepentingan atau harapan kewangan.

Walaupun majoriti pelombong awal bertindak jahat, ya keuntungan jangka pendek mereka akan kukuh dan mewakili keseimbangan de facto dilema yang tidak berulang, namun, seiring dengan berlalunya masa pembayaran mereka akan berkurang dan kos mereka akan meningkat, dengan berkesan menjadikan strategi pembelotan dalam rangkaian tidak dapat dikendalikan.

Mengekalkan Gotong-royong dalam Sistem Desentralisasi

Eksperimen Axelrod mempunyai beberapa kesimpulan yang menarik, tetapi salah satu yang paling menarik adalah kemampuan strategi yang didasarkan pada gotong royong berdasarkan timbal balik untuk “menyerang” strategi yang digunakan oleh majoriti dalam sistem desentralisasi tanpa otoritas pusat.

Secara khusus, strategi berdasarkan gotong royong adalah strategi yang dominan untuk kestabilan dan memiliki kemampuan untuk menyerap sekumpulan strategi lain kerana fakta bahawa lebih bermanfaat dari segi pembayaran untuk bekerjasama dengan pemain lain dalam jangka panjang daripada itu adalah untuk cacat, selagi keadaannya adalah dilema berulang. Seperti yang ditunjukkan, ini berlaku dengan rangkaian terdesentralisasi yang menggunakan PoW sebagai model konsensus seperti Bitcoin.

Jadi, dalam hal perlombongan Bitcoin, sebilangan besar pelombong dalam rangkaian boleh bertindak jahat (membelot), namun, dalam jangka masa panjang, ini tidak berkesan kerana kosnya menjadi terlalu tidak tertanggung. Pelombong jahat lebih baik bekerjasama dengan rangkaian yang lain. Akhirnya, minoriti pelombong yang lebih kecil yang berkoordinasi antara satu sama lain akan memperoleh hasil keseluruhan yang lebih tinggi antara satu sama lain, dan bahawa pembayaran yang lebih tinggi akan memberi kesan seterusnya kepada pelombong yang berniat jahat, sehingga akhirnya mengubah strategi mereka menjadi salah satu kerjasama.

Pengasingan Bitcoin

Baca: Panduan Ganjaran Perlombongan Bitcoin

Setelah kerjasama berdasarkan timbal balik dijalin dalam satu populasi, ia dapat melindungi dirinya dari serangan oleh strategi yang tidak bekerjasama. Hasil daripada bekerjasama dalam sistem seperti Bitcoin lebih tinggi daripada kecacatan, sehingga strategi kerjasama menjadi stabil secara kolektif. Untuk perkara ini berlaku, tidak banyak yang perlu diambil kira mengenai individu yang terlibat atau persekitaran sosial. Pemain bahkan tidak perlu berkomunikasi, dan tidak perlu memikul kepercayaan antara pemain, penggunaan gotong royong kerana strategi yang dominan dapat membuat pembelotan tidak produktif dan sangat mahal.

Evolusi kerjasama dalam sistem membolehkan strategi yang berjaya berkembang walaupun pemain tidak tahu mengapa atau bagaimana.

Struktur insentif dan mekanik Konsensus Nakamoto yang berjaya dilaksanakan dalam Bitcoin adalah strategi keseluruhan yang dirancang untuk mendapatkan kerjasama dalam sistem yang terdesentralisasi walaupun dari egois. Kekurangan otoritas pusat akhirnya tidak menjadi masalah sama sekali kerana kerjasama dalam sistem ini adalah kepolisian diri. Ketelusan asas blockchain Bitcoin, pengesahan transaksi, dan konsensus rangkaian adalah bahagian yang diperlukan dari kemampuan pemain untuk lebih bertindak balas terhadap pilihan sebelumnya pemain lain.

Sebenarnya, apabila anda benar-benar menganalisis contoh sejarah atau biologi mengenai kemunculan kerjasama, sama sekali tidak menghairankan bahawa ia muncul dalam Bitcoin. Malah bakteria mampu membentuk interaksi langsung gotong royong berdasarkan timbal balik. Manusia mempunyai kemampuan unjuran dan dapat mengira risiko tindakan jangka pendek yang ditimbang terhadap akibat jangka panjang.

Dengan strategi kerjasama yang stabil secara kolektif yang dominan dalam sistem desentralisasi seperti Bitcoin dan Ethereum sekarang, bahkan serangan 51% hanya akan memiliki ruang lingkup pengaruh yang sangat terbatas. Dalam jangka pendek, urus niaga baru-baru ini dapat dimanipulasi, tetapi strategi pembelotan tidak secara kolektif stabil dengan masa depan yang akan datang mempengaruhi pengambilan keputusan jangka pendek. Akhirnya, gotong royong antara pemain dalam sistem ini akan selalu berlaku kerana struktur insentif reka bentuk mereka.

Adakah itu pasti perlu mengatasi beberapa percubaan strategi pembelotan yang menyerang kerjasama sistematik yang stabil belum dapat dilihat. Itu belum berlaku dalam Bitcoin, dan jam terus mencari sumber yang ada untuk dapat melakukannya.

Kesimpulannya

Peranan gotong royong dan usaha yang diselaraskan untuk mendapatkan dan mengesahkan sistem desentralisasi sambil mengekalkan integriti sistem jangka panjang adalah asas kepada daya maju cryptocurrency.

Dalam kes Bitcoin dan Ethereum, apabila anda menganalisisnya dari perspektif ini, sukar untuk membayangkan bahawa mereka tidak akan berada dalam jangka masa yang lama. Adakah atau tidak semua permutasi teori permainan dan kepentingannya yang berterusan terhadap kejayaan Bitcoin yang berterusan dipertimbangkan ketika Satoshi Nakamoto merancangnya sukar untuk dipahami.

Walau apa pun, Bitcoin mewakili perubahan paradigma dalam interaksi manusia yang tidak percaya, dan promosi gotong royongnya dalam sistem pemindahan nilai yang terdesentralisasi adalah pencapaian yang luar biasa dari perspektif apa pun, apalagi teori permainan satu.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map