Apa itu Rantai Sampingan

Ardor dan Polkadot mempunyai banyak persamaan, tetapi sama banyak yang memisahkan mereka. Kedua-duanya telah menjadi tajuk utama di akhbar crypto tahun ini.

Dalam kes Polkadot, itu kerana idea yang ditunggu-tunggu oleh pengasas bersama Ethereum Gavin Wood akhirnya dilancarkan di mainnet setelah tiga tahun dalam pembangunan.

Sebaliknya, Ardor dilancarkan hampir tiga tahun lalu pada Januari 2018. Namun, tahun ini, ia telah diterima pakai untuk beberapa kes penggunaan terkenal, termasuk oleh pemerintah Austria untuk dua projek. Salah satunya ialah membangunkan penyelesaian gamifikasi untuk inisiatif kesinambungan yang bertujuan mengitar semula haba sisa kembali ke grid tenaga. Ardor juga telah membuktikan nilainya dalam memerangi pandemi global, bekerja pada penyelesaian untuk mengesahkan data penjejakan COVID-19 untuk membantu warga Austria mendapatkan akses lebih mudah ke ujian virus.

Sebaliknya, Polkadot juga menarik minat yang besar dari pembangun aplikasi yang ingin memanfaatkan janji interoperabilitasnya. Namun, apa yang sedang berlaku di bawah kedua-dua projek ini, dan bolehkah platform veteran berusia tiga tahun menentang pendatang baru?

Sejarah Ardor dan Polkadot

Sebelum menyelami spesifikasi teknikal setiap projek, perlu melihat sejarah dan bukti kelayakan, kerana keduanya Ardor dan Polkadot mempunyai silsilah yang panjang di sektor blockchain.

Firma blockchain Switzerland Jelurida mengendalikan Ardor. Pengasas bersama Jelurida, Lior Yaffe dan Petko Petkov, bekerja pada pasukan pembangunan teras blockchain Nxt, yang pertama kali dilancarkan pada tahun 2013 dan masih berjalan tanpa gangguan hingga hari ini.

Bersama dengan pengasas ketiga, Kristina Kalcheva, Yaffe dan Petkov mengasaskan Jelurida pada tahun 2016. Firma itu melancarkan Ardor dan rantai anak pertamanya Ignis, pada tahun 2018. Sejak itu, syarikat itu berusaha membina ekosistem di sekitarnya platform, memfokuskan pada penerapan perusahaan.

Polkadot dikembangkan oleh Dr. Gavin Wood, salah seorang pengasas bersama Ethereum dan pengarang bahasa pengaturcaraan Soliditi. Platform ini telah dikembangkan oleh Parity Technologies, yang diketuai oleh Dr. Jutta Steiner, yang bertugas sebagai ketua keselamatan asal Ethereum. Dr. Wood meninggalkan Ethereum pada tahun 2016 dan mula bekerja di Polkadot pada tahun 2017. Ia dilancarkan pada Mei 2020.

Ardor

Teknologi

Kedua-dua Ardor dan Polkadot bertujuan untuk menyelesaikan cabaran platform blockchain lama seperti Ethereum. Kedua-duanya menggunakan seni bina pelbagai rantai yang meningkatkan throughput melalui pemprosesan selari. Namun, ada beberapa perbezaan cara mereka menghadapi cabaran.

Ardor – Ibu bapa dan anak

Ardor menggunakan pendekatan rantai ibu bapa dan anak, dengan Ardor sebagai rantai induk yang bertanggungjawab untuk mengamankan rangkaian dan mengawasi transaksi di rantai anak.

Semua urus niaga operasi dilakukan pada rantai anak. Rantai kanak-kanak saling beroperasi antara satu sama lain dan boleh menggunakan token mereka sendiri. Ardor memastikan skalabiliti berterusan tanpa memerlukan peningkatan sistem yang signifikan dengan menggunakan sistem pemangkasan transaksi. Ini mengelompokkan urus niaga anak-anak dan memberikan bukti mereka ke blok utama Ardor, setelah itu mereka dipangkas. Oleh itu, nod yang beroperasi di Ardor tidak perlu memuat turun keseluruhan sejarah blockchain untuk beroperasi, sementara mereka masih dapat mengesahkan kesahihan setiap transaksi. Pendekatan ini berfungsi berbeza dengan platform seperti Ethereum, yang bergantung pada setiap transaksi yang dapat dikesan kembali ke asal pertama.

Polkadot – Pelanggaran Heterogen

Polkadot juga mengoperasikan struktur multi-rantai, yang disebutnya pecahan heterogen. Rantai utama Polkadot disebut Relay Chain, dan sub-chain, atau shards, disebut payung terjun. Polkadot bertujuan untuk sepenuhnya beroperasi, yang bermaksud pada prinsipnya, mana-mana blockchain lain dapat menyambung ke seni bina Polkadot sebagai parachain, menggunakan mekanisme yang disebut “jambatan payung terjun.” Oleh kerana platform ini masih agak baru, interoperabiliti Polkadot masih dalam pembangunan.

Nod penuh yang berjalan di Polkadot juga dipangkas, kerana hanya beroperasi pada maklumat yang terdapat dalam 256 blok terakhir. Walau bagaimanapun, Polkadot menggunakan nod arkib untuk menyimpan sejarah pemangkasan dan membolehkan sesiapa sahaja membuat pertanyaan mengenai transaksi yang lalu.

Tidak sepenuhnya jelas apa yang berlaku apabila data yang diarkibkan sampai pada tahap yang sangat besar untuk dimuat turun. The Polkadot Wiki menyatakan bahawa Kusama, rangkaian “kotak pasir” Polkadot, mempunyai sekitar 15-20 GB data setelah 1.6 juta blok. Memandangkan Polkadot mendakwa ia dapat mencapai jumlah pecahan yang berpotensi tak terbatas, ukuran blockchain dapat meningkat dengan ketara.

PolkadotPolkadot

Proof of Stake yang Dicalonkan berbanding Bukti Stake yang Murni

Ardor menggunakan model bukti konsensus kepentingan yang murni. Ia berdasarkan model yang sama yang digunakan oleh Nxt, pelopor bukti kepentingan, yang telah beroperasi dengan selamat sejak tahun 2013. Sebaliknya, Polkadot menggunakan metodologi konsensus baru yang dinamakan Nomined Proof of Stake. Ini adalah variasi pada bukti kepentingan yang didelegasikan, yang menghadapi kritikan karena terlalu terpusat kerana had atas jumlah pengesah yang dapat berpartisipasi. Polkadot menetapkan had ini dengan sengaja untuk mengelakkan pemusatan.

Mungkin perbezaan yang paling ketara antara keduanya adalah hukuman yang dipotong oleh Polkadot. Slashing dirancang untuk menghalangi pelaku jahat dengan mengambil bahagian dari kepentingan mereka jika mereka bertindak menentang kepentingan rangkaian.

Kerana ini adalah protokol baru, nampaknya pembangun masih menyelesaikan beberapa masalah di mana pengesahan dikenakan hukuman kerana masalah yang agak kecil yang bahkan tidak dapat digambarkan sebagai kesalahan. Pada bulan Ogos, satu pengesahan adalah dipotong dan “sejuk” (dikeluarkan dari rangkaian) kerana telah berada di luar talian selama 14 jam.

Sebaliknya, Ardor tidak menggunakan model pemotongan. Memandangkan jaringan telah beroperasi sejak 2018 tanpa masalah, ini menunjukkan bahawa mungkin memotong adalah peraturan yang tidak perlu yang dapat menghalangi penyertaan.

Pembangunan

Akhirnya, tanpa masuk ke dalam senarai semua aplikasi di setiap platform, perlu dilihat dengan lebih dekat perbezaan yang dihadapi oleh pembangun yang ingin dibina di Ardor dan Polkadot.

Polkadot menawarkan pembangun Substrat, kerangka sumber terbuka untuk membina blok block yang boleh dikonfigurasi. Terdapat fungsi luar kotak yang membolehkan mana-mana pembangun dalam pengekodan bahasa seperti Rust, C ++, dan lain-lain untuk mengembangkan kontrak pintar dan menyesuaikan fungsi teras blockchain Substrat standard. Dalam pengertian ini, Polkadot adalah “blockchain pemaju”. Sesiapa yang ingin membangunnya memerlukan sekurang-kurangnya pemahaman teknikal asas.

Ardor menawarkan pengguna akses ke rantai kanak-kanak utamanya, Ignis. Tidak seperti membina rangkaian anak yang disesuaikan dari awal, pengguna dapat memanfaatkan fungsi siap pakai di Ignis, termasuk pertukaran duit syiling dan aset, pasar, awan data, sistem pengundian, dan banyak lagi. Sekiranya pengguna memerlukan lebih banyak penyesuaian atau ingin menggunakan banyak fungsi, mereka dapat mengatur rangkaian anak mereka sendiri atau yang dibenarkan.

Oleh kerana Ardor dikendalikan oleh Jelurida, pengguna juga dapat memanfaatkan pengalaman pengembangan syarikat yang luas. Jelurida menawarkan khidmat nasihat dan perundingan untuk pengguna yang ingin berpartisipasi dalam ekosistem Ardor. Ini menjadikannya sangat menarik bagi pengguna perusahaan, bahkan UKM, yang tidak memiliki pengalaman pengembangan blockchain.

Kesimpulannya

Pada pandangan pertama, Ardor dan Polkadot tampak serupa kerana mereka berdua menggunakan seni bina pelbagai rantai yang bertujuan untuk mengatasi cabaran pendahulunya. Walau bagaimanapun, walaupun tanpa memasuki bidang teknikal, nampaknya Polkadot akhirnya akan diterima pakai oleh pangkalan pengguna yang berbeza daripada Ardor. Walaupun Polkadot mensasarkan basis pengguna Ethereum untuk pemaju dan peminat DeFi, Ardor dengan tepat menargetkan mereka yang berminat untuk melanjutkan penerapan blockchain untuk kes penggunaan yang lebih kuat berakar pada dunia nyata.

Oleh itu, sepertinya Polkadot pendatang baru tidak mengancam Ardor yang lebih mapan. Sebaliknya, nampaknya kedua-dua platform dapat wujud berdampingan dalam jangka masa yang lebih lama, sehingga memperoleh pengguna dalam khalayak sasaran masing-masing.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me