VISA Mastercard Crypto

Syarikat perkhidmatan kewangan multinasional MasterCard dan VISA merancang untuk mengklasifikasikan transaksi yang berkaitan dengan forex, binari, kripto dan ICO sebagai risiko tinggi, per laporan mengenai Pembesar Kewangan.

Langkah ini terjadi pada tahap celah yang hingga kini, telah dieksploitasi oleh forex, broker CFD dan pilihan binari yang tidak dikawal selia dalam mempromosikan “produk” mereka yang gelap kepada para pelabur yang tidak berhati-hati. Menurut Pendaftaran Aduan Broker, orang ramai telah mengetahui beberapa butiran mengenai kategori yang dicadangkan untuk perniagaan berisiko tinggi tanpa izin setelah syarikat itu memberitahu pelbagai pemproses pembayaran melalui e-mel sejak Mei. Piawaian yang disemak semula untuk peniaga sekuriti berisiko tinggi yang berkuat kuasa pada 12 Oktober 2018, juga akan berada dalam radar pemantauan tambahan.

VISA Mastercard Crypto

Sejajar dengan perubahan yang baru dilaksanakan, semua transaksi yang dilakukan oleh Pedagang Sekuriti Berisiko Tinggi ”harus diklasifikasikan ke dalam kumpulan khas dengan nombor 6211 sebagai kod perniagaan penerima kad. Pengkategorian secara efektif berfungsi sebagai lekapan bagi klien untuk melaksanakan caj balik dalam 540 hari.

Siasatan lanjut dari laporan tersebut menunjukkan tarikh permulaan sebenar untuk klasifikasi baru oleh MasterCard adalah pada hari Isnin, 15 Oktober 2018. VISA telah mengikutinya dengan pemberitahuan baru-baru ini kepada pemproses pembayarannya yang dijangka akan bermula pada bulan Disember.

Pengelompokan ini mensasarkan perniagaan yang beroperasi dari bidang kuasa yang dikendalikan secara longgar dan ini merangkumi urus niaga berisiko tinggi ke forex, binari, broker crypto dan ICO.

Untuk menjangkakan perubahan yang pasti akan merugikan pengendali dalam lingkungan yang diatur secara longgar, Finance Magnates melaporkan usaha yang dilakukan oleh perniagaan bersekutu untuk membuat pelanggan mengikuti perkembangan baru-baru ini yang akan mendorong penolakan kad kredit. Perubahan ini akhirnya akan memaksa broker dalam persekitaran perniagaan yang tidak terhad untuk mencari perlindungan dalam pindahan wang melalui bank atau sejumlah pilihan pembayaran lain yang dianggap layak.

Perubahan Yang Baru Dilaksanakan

Pada tahun-tahun sebelumnya, MasterCard dianggap bipolar dalam penggunaannya terhadap cryptocurrency dan teknologi blockchain. Peraturan terbaru akan dianggap oleh pemerhati sebagai bukti peraturan syarikat tanpa kompromi melihat mengenai cryptocurrency. Ketua Pegawai Eksekutif Ajay Banga menyifatkan cryptocurrency yang tidak diberi mandat oleh kerajaan sebagai ‘sampah’ pada tahun 2017. Dia memberi komen negatif mengenai ketidakstabilan tinggi cryptocurrency tersebut untuk beroperasi sebagai media pertukaran.

Dengan sekumpulan peraturan baru yang berlaku, semua broker hanya akan memiliki izin untuk melakukan transaksi di daerah di mana mereka memiliki hak hukum untuk beroperasi. Oleh itu, mereka diminta untuk mengemukakan bukti kelulusan undang-undang untuk beroperasi di bidang kuasa tertentu.

Bukti bukti mungkin termasuk lesen operasi peniaga rasmi yang disahkan oleh parastatal atau agensi Kerajaan di negara tertentu dan salinan platform perdagangan berlesen yang dengannya broker melakukan transaksi. Pemproses pembayaran akan dilarang terlibat dalam pemprosesan transaksi sekuriti berisiko tinggi dengan peniaga sehingga dokumen-dokumen ini ditender untuk pengesahan.

MasterCard juga akan memerlukan penerapan ketekunan wajar oleh pemroses pembayaran yang dibebani dengan melakukan transaksi pedagang sekuriti berisiko tinggi.

Di negara-negara di mana badan-badan pengawalseliaan tempatan tidak memiliki peruntukan undang-undang untuk otorisasi operasi tersebut, pembrokeran atau penerbit ICO akan diminta untuk mendapatkan pendapat hukum dari syarikat tempatan dengan pengaruh dan muhibah. Pendapat undang-undang ini harus menetapkan pengenalan semua undang-undang perdagangan yang relevan dan undang-undang lain yang mengikat broker. Juga, pendapat undang-undang mesti merangkumi semua peraturan dan undang-undang perdagangan yang berkaitan dengan pemegang kad kredit atau debit yang diizinkan untuk melakukan transaksi dengan broker atau ICO.

Adakah Nemesis akan dapat mengatasi Rogue Operator?

Perubahan baru-baru ini sudah dekat, berikutan trend dalam industri. MasterCard, VISA, Google dan Facebook adalah antara syarikat besar yang menjadikan perniagaan ini tidak tertahankan untuk ICO dan cryptocurrency yang masih baru.

Google membuat pengubahsuaian pada dasar produk kewangannya pada bulan Jun untuk memberikan sekatan terhadap iklan yang berkaitan dengan cryptocurrency. Facebook juga menguatkuasakan dasar serupa yang melarang iklan yang berkaitan dengan tawaran duit syiling awal bitcoin.

VISA selalu menerima Bitwala, Wirex, TenX, CrptoPay antara kad debit cryptocurrency lain sebagai ganti duit syiling digital tetapi tidak lama lagi menggunakannya setelah memasuki perkongsian dengan WaveCrest pada awal tahun 2018. Kerjasama itu, bagaimanapun, gagal dalam ujian masa setelah yang terakhir dituduh tidak mematuhi undang-undang.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me